Prajurit TNI Tewas Saat Baku Tembak dengan MIT Poso
berita
Sumber Foto : sindonews.com
02 March 2021 15:45
Watyutink.com – Kabid Humas Polda Sulawesi Tengah Kombes Pol Didik Supranato mengkonfirmasi satu korban meninggal dunia dari unsur TNI saat kontak tembak dengan kelompok Mujahidin Indonesia Timur (MIT) Poso, pimpinan Ali Kalora di di wilayah pegunungan Andole, Kampung Maros, Poso Pesisir pada Senin (1/3/2021) kemarin.

"Iya betul (ada satu Prajurit TNI tewas). Pas kontak tembak itu," kata Kabid Humas Polda Sulteng, Kombes Pol Didik Supranato dilansir CNNIndonesia.com, Selasa (2/3/2021).

Selain Prajurit TNI, Didik merinci dua terduga anggota MIT Poso yang masuk dalam daftar pencarian bernama Alfin dan Khairul alias Irul tewas dalam kontak senjata tersebut. Saat kontak tembak terjadi, mereka membawa bahan peledak untuk menyerang anggota satgas.

Hanya saja, kata dia, bahan peledak tersebut gagal digunakan untuk menyerang dan malah menewaskan DPO atas nama Irul.

"Jadi yang satu si Alfin ini kan luka tembak karena kontak senjata. Kemudian si Khairul membawa bom rakitan dan ini meledak. Jadi mereka kena ledakannya sendiri," kata dia.

Sebagai informasi, kontak tembak itu terjadi usai Satgas Madago Raya mendapat informasi pengiriman bahan makanan terhadap para teroris tersebut. Alhasil, tim pun melakukan penyergapan di wilayah pegunungan Andole itu.

"Barang bukti ada amunisi laras panjang, kemudian bahan makanan, sayur-mayur, kemudian ada jam tangan, ada GPS, macam-macam. Masih dilakukan pengejaran untuk yang lain," ucap Didik.

Sepertinya kasus ini juga sudah lama dan bagaimana penangannya?

Tetaplah kritis membaca berita!

SHARE ON
OPINI PENALAR
close

TOPIK TERPOPULER

PENALAR

PENALAR TERPRODUKTIF

Abdillah Ahsan, Dr., S.E, M.S.E.

Dosen Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas indonesia, Peneliti Lembaga Demografi FEB UI