Imbas di Rumah Saja, Sampah di Jakarta Berkurang 620 Ton Per Hari
berita
Sumber foto: Antara
09 April 2020 13:29
Watyutink.com – Jumlah sampah yang dihimpun Pemprov DKI Jakarta berkurang 620 ton per hari sejak kebijakan work from home (WFH) diterapkan sebagai upaya menekan penularan virus corona.

Kepala Dinas Lingkungan Hidup (LH) DKI Andono Warih mengatakan ada penurunan signifikan pengiriman sampah ke Tempat Pengolahan Sampah Terpadu (TPST) Bantargebang.

"Terjadi penurunan tonase atau berat sampah sebesar rata-rata 620 ton per hari," ujar Andono di Jakarta, Kamis (9/4/2020).

Menurut dia, penurunan tonase sampah, utamanya terjadi di area komersial seperti hotel, mal, restoran, perkantoran, juga tempat wisata. Penurunan tonase tercatat terjadi pada 16 hingga 31 Maret 2020 atau masa awal WFH diterapkan.

"Jika dibandingkan dengan data rata-rata harian pada periode 1 hingga 15 Maret 2020, atau sebelum Gubernur Anies Baswedan mengumumkan kebijakan WFH, terdapat penurunan yang cukup signifikan di dua pekan terakhir Maret," ujar Andono.

Dia juga mengemukakan, kebijakan WFH, mengurangi aktivitas masyarakat di luar rumah secara signifikan. Mulai Jumat esok, 10 April 2020, kebijakan diperketat lagi dengan diterapkannya Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB).

"Penurunan aktivitas masyarakat berdampak terhadap berkurangnya timbunan sampah. Kebijakan bekerja, belajar, dan beribadah dari rumah membuat sampah berkurang," ujar Andono.

Wabah virus Corona membantu membersihkan lingkungan.

Tetaplah kritis membaca berita!

(msw)

SHARE ON
OPINI PENALAR
close

TOPIK TERPOPULER

PENALAR

PENALAR TERPRODUKTIF