BACK TO TOPIC
OPINI PENALAR
Direktur Eksekutif Next Policy, Dosen FEB UI
Laksanakan Reformasi Perpajakan Secara Konsekuen

Belum terlihat usaha yang sungguh-sungguh untuk melakukan reformasi di bidang perpajakan tanah air. Target RPJM 16 persen tax rasio untuk 2019 jelas terlalu jauh.

Seharusnya momentum untuk melakukan reformasi perpajakan ketika pelaksanaan tax amnesty lalu. Tapi langkah-langkah reformasi perpajakan itu juga belum kunjung dilakukan. Belum terlihat upaya perbaikan prosedur dan independensi dari kantor pajak dimana hal itu juga belum dilakukan.

Juga terlihat elastisitas penerimaan pajak terhadap pertumbuhan ekonomi semakin lama semakin kecil. Artinya, sudah semakin sedikit sektor-sektor yang bisa menjadi objek pajak.

Jadi meskipun terdapat pertumbuhan ekonomi, tetapi tidak terefleksi di penerimaan pajak. Hal itu adalah salah satu yang menyebabkan tax rasio kita cukup rendah.

Oleh karenanya, seharusnya pertama, harus ada existing dari sisi ekonomi, supaya bisa meningkatkan revenue. Kuncinya satu hal yaitu meningkatkan elastisitas dari pajak terhadap pertumbuhan ekonomi, yaitu dengan cara memperbanyak lapangan usaha formal. Bukan lapangan kerja informal seperti sekarang yang tidak masuk dalam cakupan pemantauan pajak. Sehingga memang tidak meningkat secara cukup signifikan.

Berikutnya adalah dari segi reformasi tata cara perpajakan. Selama ini kesannya masih business as usual.
Jika berbicara instrumen pajak, salah satu yang harus memenuhi syarat adalah para petugas pajak. Rasio petugas pajak dengan tenaga kerja kita masih relatif terbatas. Dibndingkan dengan negara-negara di ASEAN saja kita cukup tertinggal jauh. Perlu juga kiranya untuk meningkatkan revisi SDM.

Masalahnya dengan Dirjen Pajak yang masih di bawah Kementerian Keuangan, fleksibilitas ke arah sana untuk merekrut petugas pajak dalam rangka reformasi perpajakan itu masih cukup terbatas. Sehingga harus dilakukan juga pemisahan antara Dirjen Pajak menjadi setara Kementerian.

Wacana pemisahan Dirjen Pajak harus dibuat lebih konkrit sebagaimana IRS di Amerika Serikat mereka independen. Hal itu menjadi sanget efektif.

Upaya menarik dana-dana yang parkir di luar negeri agaknya masih sulit karena dari sisi insentif pajak kita masih terbatas. Jadi kalau misalnya mau menarik maka harus ada reformasi perpajakan terlebih dahulu.

Salah satu kondisi yang bisa menarik diantaranya selain iklim perpajakan yang juga diperbaiki, juga upaya menurunkan tarif pajak. Hal itu juga bisa dilakukan untuk menarik secara langsung ataupun tidak langsung dana-dana yang berasal dari luar negeri. (pso)

SHARE ON
close

PENALAR

PENALAR TERPRODUKTIF

Lana Soelistianingsih, Dr., S.E., M.A.

Ekonom Universitas Indonesia, Kepala Riset/ Ekonom Samuel Aset Manajemen

Mohammad Faisal

Direktur Centre of Reform on Economic (CORE) Indonesia

Ahmad Heri Firdaus

Peneliti Institute for Development of Economics and Finance (INDEF)

FOLLOW US

Perkuat Investasi, Industri dan Ikatan Kewilayahan di ASEAN             Perubahan Nomenklatur Tak Efektif dalam Jangka Pendek             Ketergantungan pada Komoditas Dikurangi, Perbanyak Industri Olahan Berbasis Komoditas             Setia Ekspor Komoditas Alam, atau Diversifikasi Ekspor?             Perlu, Optimalisasi Non Tariff Measure (NTM)             Kebijakan NTM akan Bermanfaat, Selama Tidak Berlebihan.             Sesuaikan pilihan jenis NTM dengan karakteristik produk impor             Kebijakan Mandek Terganjal Implementasi, Koordinasi, Eksekusi               Pemerintah Sibuk Urusi Poliitk             Tinjau Kembali Struktur Industri Nasional