BACK TO TOPIC
OPINI PENALAR
Direktur Eksekutif Lingkar Madani
Debat Berbahasa Inggris, Ide abal-abal

Saya tak habis pikir ada tim pasangan calon mengusulkan sesuatu yang sama sekali tidak urgent bagi pelaksanaan pilpres kita. Saya juga tidak melihat ada manfaat penting atau sekedar perlu bagi pilpres kita. Alih-alih perlu, usulan debat menggunakan bahasa Inggris itu memperlihatkan kalau sang pengusul, jika itu muncul dari tim pasangan capres Prabowo-Sandi, menunjukan ketidaksiapan berdebat pada isu-isu subtantif berbangsa dan bernegara.

Hal ini juga menandakan ketidakpercayaan tim pasangan Prabowo-Sandi bahwa hasil debat akan menguntungkan mereka. Jika yang dibicarakan adalah subtansi berbangsa dan bernegara, kemungkinan mereka akan sulit mengembangkan isu. Dan karena itulah dimunculkan ide agar debat juga menggunakan bahasa Inggris. Kelemahan menguasai subtansi debat ingin ditutupi dengan kecakapan berbahasa Inggris.

Selain itu, dengan menggunakan bahasa Inggris seperti ingin menunjukan kelas sosial tertentu, yang sama sekali tidak menunjukan kelas politik tertentu. Jadi hebat atau tidaknya bukan dilihat dari soal sejauh apa ia menguasai masalah debat, memiliki ide tentang sesuatu yang dianggap mandeg dalam berbangsa dan bernegara, lalu ingin menunjukan kelas sosialnya dengan kemahiran berbahasa Inggris.

Sayang, ide ini muncul dr tim Prabowo-Sandi yang selama ini getol menguak isu asing-aseng, tapi seperti mendapatkan kepercayaan dirinya melalui penggunaan bahasa asing. Aneh bukan?

Selanjtnya menggunakan bahasa Inggris karena dianggap kebutuhan untuk kepentingan dunia internasional juga berlebihan. Tidak ada hubungan kemajuan dan atau kemakmuran, serta diterima sebagai warga dunia hanya karena soal kecakapan berbahasa Inggris. Itu cara berpikir inferior. Lebih dari itu, seperti mengaburkan persoalan penting bangsa ini, yakni: keadilan sosial, kesejahteraan, perlindungan HAM, pemerintahan bersih, transparan, kesehatan dan pendidikan yang rendah, korupsi pejabat negara yang merajalela, dan tak lupa perlu mengingatkan untuk menggalakan penggunaan bahasa lokal, yang waktu demi waktu, beberapa di antaranya mengalami kepunahan. Jadi ide debat berbahasa Inggris itu adalah ide abal-abal yang sama sekali tidak ada urgensinya. (cmk)

SHARE ON
close

TOPIK TERPOPULER

PENALAR

PILIHAN REDAKSI

PENALAR TERPRODUKTIF

Fithra Faisal Hastiadi, Dr., S.E., MSE., M.A

Direktur Eksekutif Next Policy, Dosen FEB UI

Andry Satrio Nugroho

Peneliti Institute for Development of Economics and Finance (INDEF)

Teguh Santoso, S.E., M.Sc.

Dosen Departemen Ilmu Ekonomi FEB Unpad, Peneliti Center for Economics and Development Studies

FOLLOW US

Aturan Timbulkan Administration Cost, Beban Bagi UMKM                Pelaku Bisnis E-commerce Tak Perlu Berbadan Hukum             Hambat Usaha Kecil Naik Kelas             Investor Tak Terpengaruh Prediksi Ekonomi RI             Moody’s Tak Tahu Jeroan Indonesia             Ada  Gap, Ada Ketimpangan             Prioritas Utama Tingkatkan Pertumbuhan             Dana Desa Berhadapan dengan Kejahatan Sistemik             Pembangunan Desa Tidak Bisa Berdiri Sendiri             Harus Disadari, Korupsi akan Mengikuti Kemana Uang Mengalir