Tentang Kami

Tetap Berpikir Merdeka.

 

Watyutink lahir dari hasrat ingin melihat Indonesia yang lebih damai, lebih santun, dan lebih cerdas. Hal yang sama sekali tidak terefleksi dalam hiruk pikuk informasi di jagad maya. Dipicu oleh ketidakpuasan dan kegelisahan akibat menjamurnya media (terutama media online) dengan fast-paced journalism-nya yang terlalu mengejar kecepatan tayang namun abai akurasi. Hal ini membuat para pembaca kehilangan konteks dan kehilangan pemahaman informasi secara obyektif, benar, dan mencerdaskan.

Watyutink mencoba mengulas suatu isu atau topik dari berbagai sudut pandang untuk menggali opini para pakar/narasumber yang kompeten di bidangnya masing-masing. Sejumlah sahabat redaksi dan sahabat pakar Watyutink turut dilibatkan dalam mengolah sajian opini-berita. Dengan cara ini Watyutink mencoba memberikan insight dan perspektif yang lebih luas kepada pembaca.

Sajian isu dan topik yang hangat selalu kami awali dengan editorial dan sinopsis yang selalu ditutup dengan pertanyaan "Watyutink?", sebuah frase kasual khas Watyutink yang kami hadirkan untuk merangsang opini dan pemikiran yang kritis.

Bertanya secara kritis - menganalisa dari banyak sudut pandang dan bidang keilmuan - lalu memilah dan menyalurkan opini dengan tajam namun obyektif, merupakan siklus yang kami bakukan sebagai  formula. Formula yang kami bangun di redaksi ini, kami perkenalkan juga ke masyarakat, khususnya para pembaca Watyutink. Pembaca bisa mengirimkan opini yang setelah melalui proses moderasi akan ikutkami sertakan di topik yang bersangkutan.

Sudah tentu  ada pemikiran yang saling bertentangan. Tetapi kami percaya, beragam pendapat yang disampaikan secara santun, bermuatan intelektual, dan argumentatif, akan memperkaya cakrawala publik terhadap suatu persoalan. Kredo Berpikir Merdeka adalah satu langkah untuk mencerdaskan kehidupan bangsa.

Watyutink?

close

PENALAR

PILIHAN REDAKSI

PENALAR TERPRODUKTIF

Gigin Praginanto

Pengamat Kebijakan Publik, Wartawan Senior

Ujang Komarudin, Dr., M.Si.

Pengamat Politik dan Dosen Universitas Al Azhar Indonesia

Bambang Budiono MS

Pengajar Antropologi Politik Fisip Unair

FOLLOW US

Daerah Perbatasan Harus Outward Looking             Abu Bakar Ba’asyir Digoreng dalam Bungkus Politik             Pemerintah Belum Bisa Disalahkan             Pemerintah Seharusnya Tidak Perlu Terburu-buru             Kapasitas Sumber Daya Lokal yang Menjadi Hambatan             Konglomerasi Media dan Pilpres             Kuatnya Arus Golput: Intropeksi Bagi Parpol             Golput Bagian dari Dinamika Politik             Parpol ke Arah Oligharkhis atau Perubahan?             Melawan Pembajak Demokrasi