Tentang Kami

Tetap Berpikir Merdeka.

 

Watyutink lahir dari hasrat ingin melihat Indonesia yang lebih damai, lebih santun, dan lebih cerdas. Hal yang sama sekali tidak terefleksi dalam hiruk pikuk informasi di jagad maya. Dipicu oleh ketidakpuasan dan kegelisahan akibat menjamurnya media (terutama media online) dengan fast-paced journalism-nya yang terlalu mengejar kecepatan tayang namun abai akurasi. Hal ini membuat para pembaca kehilangan konteks dan kehilangan pemahaman informasi secara obyektif, benar, dan mencerdaskan.

Watyutink mencoba mengulas suatu isu atau topik dari berbagai sudut pandang untuk menggali opini para pakar/narasumber yang kompeten di bidangnya masing-masing. Sejumlah sahabat redaksi dan sahabat pakar Watyutink turut dilibatkan dalam mengolah sajian opini-berita. Dengan cara ini Watyutink mencoba memberikan insight dan perspektif yang lebih luas kepada pembaca.

Sajian isu dan topik yang hangat selalu kami awali dengan editorial dan sinopsis yang selalu ditutup dengan pertanyaan "Watyutink?", sebuah frase kasual khas Watyutink yang kami hadirkan untuk merangsang opini dan pemikiran yang kritis.

Bertanya secara kritis - menganalisa dari banyak sudut pandang dan bidang keilmuan - lalu memilah dan menyalurkan opini dengan tajam namun obyektif, merupakan siklus yang kami bakukan sebagai  formula. Formula yang kami bangun di redaksi ini, kami perkenalkan juga ke masyarakat, khususnya para pembaca Watyutink. Pembaca bisa mengirimkan opini yang setelah melalui proses moderasi akan ikutkami sertakan di topik yang bersangkutan.

Sudah tentu  ada pemikiran yang saling bertentangan. Tetapi kami percaya, beragam pendapat yang disampaikan secara santun, bermuatan intelektual, dan argumentatif, akan memperkaya cakrawala publik terhadap suatu persoalan. Kredo Berpikir Merdeka adalah satu langkah untuk mencerdaskan kehidupan bangsa.

Watyutink?

close

PENALAR

PENALAR TERPRODUKTIF

Ujang Komarudin, Dr., M.Si.

Pengamat Politik dan Dosen Universitas Al Azhar Indonesia

Nailul Huda

Peneliti INDEF

Yahya Agung Kuntadi, Ir., M.M.

Kepala Kantor UGM Kampus Jakarta, Institute of Research and Community LPPM UGM

FOLLOW US

MoU KPU-PPATK Jangan Sekadar Aksesoris             MoU KPU-PPATK Jangan Hanya Formalitas             Pemerintah Harus Promosikan Tempat Wisata Terlebih Dahulu             Ketergantungan Minyak Tinggi, Cadangan Menipis             Kepastian Regulasi Sektor Migas             Efektifkan Student Loan Debt             Pemberian Gelar 'Bapak Pembangunan Desa' Wajar             Pasar Domestik Mulai Kontraksi             Pembenahan Ekspor Impor Mulai dari Validasi Data             Pembangunan yang Memandirikan Desa Masih Jadi Tantangan